TERNYATA Ganggang Sebabkan Kehancuran Bumi

Posted by tanpa nama On Senin, 01 November 2010 0 komentar

http://img.thesun.co.uk/multimedia/archive/00891/SNN1829A-682_891182a.jpg


Bencana seperti tabrakan asteroid atau letusan gunung selalu dipersalahkan sebagai penyebab kepunahan massal dan menghapus seluruh spesies dari muka bumi dengan sekejap.

Tetapi hipotesis baru menunjuk pelaku yang berbeda, ganggang.

Sejak 540 juta tahun terakhir, lima kepunahan besar diperkirakan terjadi. Dalam setiap kasus sekitar 50 persen hingga 90 persen adalah spesies hewan.
Sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa racun dari ganggang memilliki peran utama dalam kepunahan. Termasuk yang paling paling terkenal, kepunahan dinosaurus 65 juta tahun yang lalu. Gagasan tersebut disampaikan pada pertemuan tahunan Geological Society of America.

Tetapi benarkah ganggang primitif itu dapat menumbangkan dinosaurus? Beberapa ilmuwan bersikap skeptis terhadap ide tersebut dan mengatakan bukti-bukti yang masuk akal hanya cukup untuk satu kepunahan massal saja, dan bukan lima.

Ganggang adalah organisme sederhana yang mendapatkan energi dari matahari dan tidak memiliki banyak fitur yang ditemukan pada tumbuhan umumnya, misalnya akar dan daun.


http://www.cincitdi.com/system/files/2/algae-oil-extraction.jpg

Namun beberapa spesies alga menghasilkan racun yang berbahaya bagi organisme akuatik lainnya, bahkan bagi manusia. Sebagai contoh, kelompok alga yang disebut dinoflagellates dapat melepaskan neurotoxins yang dapat melumpuhkan sel-sel syaraf.

Peneliti dari Clemson University, James Castle, seorang ahli geologi dan John Rodgers, toxicologis lingkungan, ingin mencari tahu apakah bunga ganggang yang tidak berbahaya belakangan ini menjadi ancaman dan mungkin memberikan kontribusi terhadap kepunahan jutaan tahun yang lalu.

Mereka melakukan pencarian literatur, dan membaca laporan dari jumlah kenaikan fosil stromatolites, serta bebatuan berbentuk kubah berlapis yanobacteria yang juga dikenal sebagai "mikroba tikar," yang ada selama empat dari lima dari kepunahan massal.

0 komentar:

Poskan Komentar